Seisme

Tenaga endogen yang terakhir adalah seisme atau biasa kita kenal dengan gempa bumi.

Apa itu seisme?


Pengertian Seisme

gambar seismograf
Gambar Seismograf (www.digi24.ro)

Seisme atau gempa bumi atau dalam bahasa Inggris dikenal dengan earthquake, adalah getaran yang berasal dari dalam bumi dan merambat sampai ke permukaan bumi disebabkan oleh adanya tenaga endogen.

Ilmu yang secara khusus mempelajari gempa disebut seismologi, sedangkan ilmuwan yang mengkhususkan diri untuk mempelajari gempa disebut seismolog. Mereka menggunakan alat pengukur yang disebut seismograf atau seismometer.

Alat tersebut digunakan untuk mencatat pola gelombang gempa atau seismik dengan memerhitungkan kekuatan sekaligus lama terjadinya gempa.

Ada beberapa istilah yang berhubungan dengan gempa bumi yaitu:

  • Hiposentrum, yaitu titik pusat terjadinya gempa yang terletak di lapisan bumi bagian dalam.
  • Episentrum, yaitu titik pusat gempa bumi yang terletak di permukaan bumi, tegak lurus dengan hiposentrum.
  • Fokus, yaitu jarak antara hiposentrum dan episentrum.
  • Isoseista, yaitu garis pada peta yang menghubungkan daerah-daerah yang mengalami intensitas getaran gempa yang sama besarnya.
  • Pleistoseista, yaitu garis pada peta yang menunjukkan daerah yang paling kuat menerima goncangan gempa. Daerah tersebut terletak di sekitar episentrum.
  • Homoseista, yaitu garis pada peta yang menghubungkan daerah yang menerima getaran gempa yang pertama pada waktu yang bersamaan.

Proses Terjadinya Seisme

proses terjadinya seisme
Proses terjadinya seisme (smartheilen.ga)

Seisme atau gempa bumi terjadi karena lempeng-lempeng kerak bumi bergerak perlahan saling bergesekan, menekan, dan mendesak bebatuan.

Akibatnya, tekanan bertambah besar. Jika tekanannya besar, bebatuan di bawah tanah akan pecah dan terangkat. Pelepasan tekanan ini merambatkan getaran yang menyebabkan gempa bumi.

Setiap tahun, terjadi sekitar 11 juta gempa bumi dan 34.000-nya tergolong kuat.

Beberapa gempa terbesar di dunia terjadi karena proses subduksi. Dalam proses ini, terjadi tumbukan antara dua lempeng dengan salah satu lempeng kerak bumi terdorong ke bawah lempeng yang lain.

Lempeng samudra di laut menumbuk lempeng benua yang lebih tipis di darat. Lempeng samudra yang jatuh dan bergesekan dengan lempeng di atasnya, melelehkan kedua bagian lempeng.

Tumbukan menghasilkan gunungapi dan menyebabkan gempa bumi.


Jenis-Jenis Seisme

gambar gempa tektonik
Ilustrasi gempa tektonik (www.lampost.co)

1. Berdasarkan Faktor Penyebabnya

Berdasarkan penyebabnya gempa bumi dibedakan menajadi tiga yaitu:

  • Gempa Bumi Runtuhan (Fall Earthquake)

Gempa bumi runtuhan terjadi akibat runtuh nya batu-batu raksasa di sisi gunung, atau akibat runtuhnya gua-gua besar. Radius getarannya tidak begitu luas dan tidak begitu terasa di tempat jauh.

  • Gempa Bumi Vulkanik (Volcanic Earthquake)

Gempa bumi vulkanik terjadi akibat adanya aktivitas gunungapi. Dalam banyak peristiwa, gempa bumi ini mendahului terjadinya erupsi gunungapi, tetapi lebih sering terjadi dalam waktu bersamaan.

Getaran gempa vulkanik lebih terasa jika dibandingkan getaran gempa runtuhan, getarannya terasa di daerah yang lebih luas.

  • Gempa Bumi Tektonik (Tectonic Earthquake)

Gempa bumi tektonik terjadi akibat proses tektonik di dalam litosfer yang berupa pergeseran lapisan batuan.

Gempa ini memiliki kekuatan yang sangat besar dan sebarannya meliputi daerah sangat luas. Salah satu contohnya seperti gempa bumi yang terjadi di bumi Nanggroe Aceh Darussalam.

2. Berdasarkan Kedalaman Hiposentrum

Berdasarkan hiposentrum atau titik pusat terjadinya gempa yang terletak dari lapisan bumi bagian dalam dibedakan menjadi 3 yaitu:

  • Gempa Dangkal

Gempa Dangkal, memiliki kedalaman hiposentrum kurang dari 100 km di bawah permukaan bumi.

  • Gempa Menengah

Gempa Menengah, memiliki kedalaman hiposentrum antara 100 km–300 km di bawah permukaan bumi.

  • Gempa Dalam

Gempa Dalam, memiliki kedalaman hiposentrum antara 300–700 km di bawah permukaan bumi. Sampai saat ini tercatat gempa terdalam yaitu 700 km.

3. Berdasarkan Jarak Gempa

Berdasarkan jaraknya, gempa dibedakan menajdi 3 jenis yaitu:

  • Gempa Sangat Jauh

Gempa sangat jauh tejadi pada episentrum lebih dari 10.000 km.

  • Gempa Jauh

Gempa jauh terjadi pada episentrum sekitar 10.000 km.

  • Gempa Lokal

Gempa lokal terjadi pada episentrum kurang dari 10.000 km.

4. Berdasarkan Lokasi Gempa

akibat gempa laut
Tsunami sebagai dampak gempa laut (www.newnotizie.it)

Jika dilihat dari loaksi terjadinya, gempa dibedakan menjadi 2 yaitu:

  • Gempa Daratan

Merupakan gempa yang episentrumnya berada di daratan dan memiiki peluang tsunami yang kecil.

  • Gempa Laut

Gempa yang episentrumnya berada di lautan dan memiliki potensi untuk terjadi tsunami.

5. Berdasarkan Episentrumnya

Berdasarkan episentrum gempa dibedakan menjadi 2 jenis yaitu:

  • Gempa Sentral

Gempa sentral adalah gempa yang episentrumnya berbentuk titik. Contohnya, gempa vulkanik dan gempa rutinan.

  • Gempa Linier

Gempa linier adalah gempa yang episentrumnya berbentuk garis. Contohnya, gempa tektonik.

Skala Intensitas Gempa

Charles Richter merupakan ahli seismologi Amerika yang mengembangkan pengukuran kekuatan gempa atu yang sering dikenal dengan skala richter.

Richter menentukan dasar skalanya pada magnitudo dengan menggunakan rentang angka 1 sampai 9, semakin besar angka maka semakin besar magnitudonya.

Berikut adalah tabel skala gempa menurut Richter

MagnitudoKeteranganRata-Rata Per TahunKlasifikasi Umum
0 – 1,9700.000Goncangan Kecil
2 – 2,9300.000Goncangan Kecil
3 – 3,9Kecil40.000Gempa Keras
4 – 4,9Ringan6.200Gempa Merusak
5 – 5,9Sedang800Gempa Destruktif
6 – 6,9Kuat120Gempa Destruktif
7 – 7,9Besar18Gempa Besar
8 – 8,9Dahsyat1 dalam 10-20 tahunBencana Nasional

Dampak Seisme

dampak gempa bumi
kerusakan bangunan akibat gempa bumi

Seisme mengakibatakan banyak sekali kerugian baik secara fisik maupun sosial, antara lain:

  • Kemiskinan dan Kelaparan
  • Korban meninggal
  • Kerusakan fasiliatas umum
  • Banyak bangunan yang runtuh
  • Gempa bumi yang besar bisa menyebabkan tsunami jika di daerah pesisir.
  • Tanah retak dan jalan putus.

Demikian adalah pembahasan lengkap tentang seisme, semoga informasi di atas menambah pemahamanmu tentang materi ini.

Pelajari Juga


Daftar Pustaka

Anjayani,Eni.2009.Geografi: Untuk Kelas X SMA/MA.Jakarta:PT. Cempaka Putih.

Hartono.2007. Geografi: Jelajah Bumi dan Alam Semesta. Bandung: CV. Citra Praya.

Avatar
Titan Hermawan

Mahasiswa pendidikan ekonomi yang ahli mata pelajaran Geografi tingkat SMA dan pernah ditunjuk untuk mengikuti OSN Geografi

Update : 12 September 2020 - Published : 31 Mei 2020