Tugas dan Fungsi Partai Politik

Partai Politik merupakan sekelompok orang yang ada dalam suatu kelompok yang terorganisir.

Kelompok tersebut terdiri dari orang-orang yang mempunyai ideologi tertentu, dan mempunyai tujuan yang sama.

Tujuan utama dari partai politik yaitu mendapatkan kedudukan atau kekuasaan politik di suatu negara.

Demi mencapai tujuannya, partai politik menggunakan cara cara yang bersifat konstitusional.

Nah berikut dibawah ini, ada beberapa tugas penting dari partai politik. Penasaran apa aja? Hayuk simak langsung aja ulasannya!


Tugas Partai Politik

Tugas Partai Politik

Ada beberapa tugas-tugas penting dari partai politik, diantaranya sebagai berikut ini:

1. Mewakili Kelompok Kepentingan

Orang-orang yang diwakili oleh pejabat terpilih disebut konstituen. Baik Republik atau Demokrat, konstituen membuat kekhawatiran mereka diketahui oleh perwakilan mereka.

Pejabat yang terpilih harus gak cuma mencerminkan keprihatinan partai politik mereka sendiri, tapi juga harus mencoba buat menarik dukungan dari orang-orang di distrik mereka atau negara yang jadi anggota partai lainnya.

Mereka bisa menarik dukungan ini dengan mendukung masalah bipartisan (masalah yang mengkhawatirkan lintas garis partai) dan isu-isu non partisan (hal yang gak ada hubungannya dengan kesetiaan partai).

Partai politik mewakili kelompok dan juga individu. Kelompok-kelompok kepentingan tersebut mempunyai perhatian khusus.

2. Pilihan Penyederhanaan

Mereka melakukannya dengan menyatakan tujuan mereka dengan cara umum, jadi pemilih tertarik pada filosofi yang luas tanpa perlu fokus pada setiap masalah tertentu.

Partai Republik dikenal karena dukungan mereka terhadap bisnis, posisi konservatif pada isu-isu sosial, dan kekhawatiran tentang ukuran pemerintah.

Demokrat tradisional udah mendukung tenaga kerja dan minoritas dan percaya kalo pemerintah dapat memecahkan banyak masalah bangsa.

Alternatif buat memakai filosofi umum dari partai politik buat memilah kandidat yaitu memilih individu berdasarkan cuma program satu atau dua isu mereka sendiri.

3. Membuat Kebijakan

Partai politik bukanlah organisasi pembuat kebijakan dalam diri mereka sendiri.

Mereka tentu mengambil posisi pada pertanyaan-pertanyaan kebijakan yang penting, terutama buat memberikan alternatif terhadap posisi pihak manapun yang berkuasa.

Saat berkuasa, sebuah partai mencoba menerapkan filosofinya melalui perundang-undangan.

Kalo seorang kandidat memenangkan jabatan oleh mayoritas besar, itu bisa berarti pemilih udah memberinya mandat buat melaksanakan program yang digariskan dalam kampanye.

4. Memilih Calon

Partai politik mencalonkan kandidat buat jabatan politik. Mereka mempersempit lapangan dari banyak wannabes jadi beberapa calon yang kredibel.

Ini menyederhanakan peran pemilih dan membawa perintah tertentu ke proses pemilu yang kacau balau.

5. Mobilisasi Pemilih

Partai-partai politik memberi informasi dan memberi energi kepada anggotanya. Mereka mengirim brosur, menjalankan kampanye media, mengetuk pintu, dan memanggil pemilih di telepon.

Calon individu bisa melakukan hal yang sama, tapi pihak-pihak mempertahankan jaringan kantor negara dan lokal yang rumit yang bisa segera ditekan ke dalam layanan calon setelah nominasi partai dijamin.

Selain itu, pihak-pihak mempunyai peralatan penggalangan dana di tempat yang menyederhanakan kemampuan kandidat mereka buat membiayai kampanye mereka.

6. Fasilitasi Pemerintah

Sebagai anggota partai, politisi individual mempunyai kelompok sekutu siap pakai yang biasanya akan bekerjasama dengan upaya mereka buat meloloskan dan menerapkan undang-undang.

Di tingkat nasional, seorang anggota Kongres yang rookie tiba dengan jaringan sekutu yang akan mendukung usahanya dan kalo dia harus mendukung secara bergantian.

Selain itu, aliansi partai menutup kesenjangan antara cabang legislatif dan eksekutif.

Saat dipisahkan oleh Konstitusi, keberadaan partai politik mempersempit jarak antara cabang-cabang dan membantu mereka bekerjasama.

7. Memantau Pihak yang Bertentangan dalam Kekuasaan

Partai juga bertugas sebagai pengawas penting bagi publik.

Hubungan permusuhan antara partai-partai besar memastikan, kalo partai yang berkuasa (gak punya kursi kepresidenan) akan tetap mengawasi lawannya dan memberitahu publik tentang kesalahan atau kesalahan kebijakan apapun.

Dengan kata lain, partai sangat penting. Sulit membayangkan sistem politik kita berfungsi secara efektif tanpa mereka.

Selain fleksibel secara ideologis, kedua partai utama Amerika dicirikan oleh struktur yang terdesentralisasi.

Setelah di kantor, seorang presiden gak bisa berasumsi kalo anggota partainya di Kongres akan jadi pendukung setia dari inisiatif yang disukai, atau gak bisa pemimpin partai di Kongres mengharapkan pemilihan garis partai langsung dari anggota partai mereka.


Fungsi Partai Politik

Fungsi Partai Politik

1. Sebagai Sarana Komunikasi Politik

Salah satu fungsi partai politik yaitu dalam sarana komunikasi politik, artinya menyalurkan aspirasi dan opini masyarakat.

Penampungan opini dan pendapat kemudian bisa jadi rekomendasi buat kebijakan-kebijakan pemerintah yang diambil.

Partai politik juga jadi penghubung antara pemerintah dan warga negara. Dalam hal ini, fungsi partai politik yaitu sebagai pendengar buat pemerintah dan sebagai pengeras suara buat masyarakat.

2. Sebagai Sosialisasi Politik

Peranan ini diwujudkan sebagai proses saat seseorang memperoleh sikap dan orientasi terhadap fenomena politik yang berlaku dalam masyarakat sekitar.

Sosialisasi politik juga penting buat mewujudkan target suatu partai politik, supaya bisa jadi bagian pemerintah dengan mendapat dukungan dalam pemilihan umum yang diselenggarakan.

3. Sebagai Rekruitmen Politik

Dalam hal ini, partai politik merekrut kader-kader potensial di bidang politik buat bergabung sebagai anggota partai dengan berbagai cara dari mulai pendaftaran atau persuasi.

Nantinya, kader-kader politik di didik dan di bimbing buat berkiprah di kancah politik dan bisa jadi menempati posisi strategis seperti menteri atau pejabat lain di masa mendatang.

4. Sebagai Pengatur Konflik

Peran partai politik selanjutya yaitu mempunyai fungsi sebagai pengatur konflik.

Bahwa dalam sebuah negara demokrasi, konflik politik antara pihak pemerintah dan pihak oposisi merupakan hal yang wajar dan bagus buat perkembangan demokrasi.

Dalam hal ini, partai politik berperan buat mengatur konflik agar kedua belah pihak berkonflik dalam hal yang wajar dan kalo udah melewati batas, maka jadi tugas partai politik buat mengatasinya.


Nah, itulah beberapa tugas dan fungsi dari partai politik yang perlu kalian semua sobat cerdika ketahui.

Semoga penjelasannya mudah dipahami dan membantu kalian dalam belajar 😀

Avatar
Aditya Rangga

Pelajar yang insyaallah tidak pelit ilmu

Update : 4 Agustus 2020 - Published : 4 Agustus 2020