Ikan Nun: Penampakan & Kisah Nabi Nuh yang Ditelan

Bagi umat Islam, kisah Nabi Yunus A.s sudah biasa bagi kita. Walaupun ceritanya agak tragis tetapi ada banyak kebijaksanaan yang dapat kita ambil dari ini.

Mengikut kisahnya, ikan itu menelan nabi Yunus A.s. dalam bentuk begitu banyak. Dan dilaporkan, ikan bernama Nun ini masih hidup hari ini. Antara percaya dan tidak?

Mengikut kisahnya, ikan yang menelan Nabi Yunus (AS) begitu besar. Allah SWT kemudian memerintahkan ikan itu untuk meludahkan Nabi Yunus ke pantai.

Kemudian Allah tumbuh di sana sebuah pohon sejenis labu yang mempunyai daun padat yang dapat menaungi nabi Yunus dan menjauhkannya dari matahari yang terik.

Apakah ikan nun masih hidup ?

Sesetengah orang percaya bahawa ikan Nun yang menelan Nabi Yunus masih hidup hingga hari ini.

Banyak sumber mengatakan bahwa ikan nun nabi yunus masih hidup, termasuk Al-Qur’an.

Dikatakan dalam surah As-Shaffat ayat 139-145 bahawa jika Nabi Yunus tidak pernah berzikir ketika berada di dalam perut ikan, maka dia akan kekal di sana sehingga hari kebangkitan. Allah swt berfirman:

“Nabi Yunus benar-benar salah seorang rasul. (Ingatlah) ketika ia berlari ke kapal yang penuh dengan muatan. Kemudian dia menyertai cabutan dan kemudian dia adalah antara orang-orang yang kehilangan loteri. Jadi dia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan hina. Oleh itu, jika dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingati Allah. Sesungguhnya dia akan kekal di dalam perut ikan sehingga hari kiamat”. (QS. As-Shaffat: 139-145)

Berdasarkan tafsiran dari pelbagai sumber, makna “kekal di perut ikan sehingga hari kebangkitan.” Iaitu, perut ikan akan menjadi kuburnya sehingga hari kebangkitan. Ia kemudian diandaikan bahawa ikan masih hidup hari ini.

Wallahu a’lam bishawab.


Penampakan Ikan Nun

Banyak cerita yang beredar sehingga ada yang melihat bentuk ikan yang digunakan untuk menelan Nabi Yunus AS. Adakah itu benar-benar berlaku? Sebenarnya, tiada siapa yang boleh yakin bahawa Ikan Nun masih ada hari ini atau adakah ia mati.

Ini kerana kisah Nabi Yunus (AS) hanya berhenti sehingga dia diludah oleh ikan paus, manakala Ikan Nun itu sendiri tidak pernah diketahui bagaimana ia pergi.

Tetapi dalam Al-Quran disebutkan bahawa Ikan Nun yang telah menelan Nabi Yunus (AS) akan terus hidup sehingga akhir hari. Wallahualam.

Berikut kisah Nabi Yunus ditelan ikan nun

Kisah ini bermula dengan perjalanan dakwah Nabi Yunus AS yang ingin mengajak penduduk Ninawa, Mosul, Iraq untuk kembali ke jalan Allah dan meninggalkan aktiviti musriknya, iaitu penyembahan berhala. Perjuangan Nabi Yunus (AS) selama beberapa dekad masih tidak akan membuahkan hasil.

Dengan kemarahan yang besar Nabi Yunus (AS) berhasrat untuk meninggalkan negara ini. Akan masih selepas kematiannya, ternyata orang-orang Ninawa sebenarnya bertaubat. Singkat cerita Nabi Yunus (AS) menaiki kapal untuk meninggalkan Tanah Ninawa ini.

Kapal yang dia naiki ternyata penuh dengan kargo dan penumpang. Di tengah-tengah perjalanan, kapal itu dilanda badai. Tidak dapat dielakkan terdapat beban yang mesti dikurangkan. Untuk berlaku adil, kapten kapal membuat loteri untuk mengundi siapa penumpang harus dibuang ke laut.

Beberapa kali ditarik, nama Nabi Yunus (AS) selalu keluar. Akhirnya dia terjun ke tengah laut sampai akhirnya ditelan oleh ikan yang sangat besar. Tidak dapat dilihat Nabi Yunus (saw) tinggal di perut ikan ini selama 40 hari.

Nabi Yunus tidak pernah berhenti berdoa dan berdoa memohon keampunan kepada Allah SWT kerana gagal membimbing umatnya dan sebaliknya meninggalkan umatnya. Tangisan, zikir dan manik-manik doa yang dilaungkan oleh Nabi Yunus berbunyi di seluruh lautan sehingga akhirnya sesi laut menghampiri Ikan Nun di mana terdapat Nabi Yunus AS.

Tangisan manik-manik doa dan zikir Nabi Yunus (AS) dan semua kandungan laut didengari ke langit. Kemudian Allah S.W.T memerintahkan ikan Nun untuk membawa Nabi Yunus (AS) ke sebuah pulau dan kemudian memerintahkannya untuk meludahkan Nabi Yunus (AS) di pulau itu. Setelah meludah, keadaan Nabi Yunus (AS) sangat membimbangkan.


Tidak kira apa yang kelihatan seperti, berapa besar ia dan sama ada Ikan Nun ini masih hidup hari ini, ia tidak terlalu banyak untuk dibimbangkan.

Perkara yang paling penting adalah menyerahkan segala-galanya kepada Allah yang Maha Mengetahui dan Maha Memiliki seluruh alam ini. Kerana tidak ada kuasa dan kuasa yang dapat menandingi kuasa-Nya.


Related :

Leave a Comment