Niat & Doa Selepas Wuduk Rumi & Jawi (Ringkas/Pendek)

Adalah penting untuk mengetahui doa niat selepas berwuduk dan sebelum ini supaya amalan wuduk yang kita lakukan menjadi lebih lengkap.

Di sini kami memberitahu anda cara membaca niat selepas berwuduk sebelum berwuduk dan doa selepas wuduk ringkas dengan ejaan jawi dan rumi

Berwuduk adalah amalan yang hukumnya wajib apabila seseorang itu mahu melakukan ibadah, seperti solat, menyentuh Al-Quran, dan thawaf. Ini kerana menjaga kesucian adalah salah satu syarat undang-undang ketika beribadat, terutama solat.

Mengikut bahasa, wuduk mempunyai makna yang bersih dan indah, manakala menurut syarak, wuduk bermaksud membersihkan ahli wuduk untuk menghapuskan hadat kecil.

Wuduk yang dilakukan oleh umat Islam bukan sahaja merupakan usaha untuk menyucikan diri sebelum menghadap Allah SWT, tetapi juga untuk menjadi pengambil dosa daripada anggota badan yang dibasuh.

Sama ada sebelum berwuduk atau selepas berwuduk, ada doa niat selepas wuduk yang perlu dibaca.

Niat Sebelum Wuduk

niat sebelum wuduk

Shaykh ‘Abdurrahman bin Nashir As-Sa’ di rahimahullah berkata:

“Ketika memulakan wuduk hendaklah berniat untuk menghapuskan hadat atau berhasrat untuk berwuduk untuk solat atau perkara sedemikian”

Di dalam kitab al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab oleh Imam an-Nawawi (d. 676 H) disebut bahawa disunat untuk membaca niat berwuduk sebelum berwuduk, inilah niat ketika pergi ke wuduk.

نَوَيْتُ اْلوُضُوْءَ لِرَفْعِ اْلحَدَثِ اْلأَصْغَرِ لِلطَّهَارَةِ عَنِ اْلحَدَثِ اْلأَصْغَرِ لِلطَّهَارَةِ لِلصَّلاَةِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى

Nawaitul whuduua liraf’il hadatsil asghari fardal lillaahi ta’aalaa

Maksudnya:

“Saya berhasrat wuduk untuk mengeluarkan hadas kecil untuk menjadi suci dari hadas kecil untuk menjadi suci untuk melakukan solat fardhu kerana Allah Ta’ala.

Selepas itu berwuduk dengan mengikut peraturan dan sunnah.

Doa Selepas Wuduk

Kemudian doa selepas berwuduk, terdapat amalan ringan dalam bentuk doa selepas ambil wuduk yang boleh dibaca selepas berwuduk. Berikut adalah niat selepas wuduk yang berasal dari hadith ‘Umar ibn Al-Khaththab radhiyallahu ‘anhu, yang mengatakan bahawa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata,

مَنْ تَوَضَّأَ فَأَحْسَنَ الْوُضُوءَ ثُمَّ قَالَ

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

اللَّهُمَّ اجْعَلْنِى مِنَ التَّوَّابِينَ وَاجْعَلْنِى مِنَ الْمُتَطَهِّرِينَ

فُتِحَتْ لَهُ ثَمَانِيَةُ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ يَدْخُلُ مِنْ أَيِّهَا شَاءَ

Doa selepas wuduk rumi

“Siapa yang berwuduk dengan memperbaiki wuduknya, kemudian ia mengucapkan‘ASY-HADU ALLA ILAAHA ILLALLAH WAHDAHU LAA SYARIKALAH WA ASYHADU ANNA MUHAMMADAN ‘ABDUHU WA ROSULUH, ALLOHUMMAJ’ALNII MINATTAWWAABIINA WAJ’ALNII MINAL MUTATHOHHIRIIN’

Maksudnya:

Aku bersaksi bahwa tidak ada tangan kanan kecuali Allah saja, tidak ada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba-Nya dan utusan-Nya. Ya Allah, jadikanlah aku seorang hamba yang bertaubat dan jadikan aku seorang yang suci, dengan dia membacanya tetapi ia akan dibuka kepadanya lapan pintu syurga, dia akan masuk melalui mana-mana pintu yang dia mahu.”

(HR. Tirmidzi)

Terdapat juga niat selepas wuduk lain yang diajar, iaitu,

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ

Subhankallaohumma wa bikahamdika, asy-hadu alla ilaaha illa anta, astagh-firuka wa atuubu ilaik

Maksudnya:

“Mahasuci Engkau Ya Allah dengan memuji-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Engkau, aku memohon ampunan kepada-Mu dan aku bertaubat kepada-Mu.”

(HR. An-Nasai).

Maka kebaikan niat selepas berwuduk juga dijelaskan dalam hadith-hadith lain, iaitu:

“Tidak ada di antara kamu yang mengambil wuduk dan menyempurnakan wuduknya dan kemudian dia membaca doa (yang bermaksud) “Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Tuhan Yang Maha Kuasa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba-Nya dan Rasul ‘kecuali delapan pintu dibuka untuknya yang ia bisa masuk dari mana saja ia inginkan.

(HR. Muslim, Abu Dawud dan Ahmad).

Semoga kita semua dapat amalkan wuduk yang sempurna agar pada hari kiamat nanti kita tergolong dalam kalangan umat yang anggotanya bercahaya disebabkan kesan wuduk sempurna.

Other good reference about wuduk : https://sunnah.com/bukhari/4

Semoga memberi manfaat.

Categories Doa

Leave a Comment