Doa Naik Kenderaan Laut & Darat (Rumi & Maksud)

Bagaimanakah bacaan dan lafaz doa menaiki kenderaan?

Artikel ini akan membincangkan berkaitan doa lafaz menunggang kenderaan yang lengkap dengan bahasa Arab, doa naik kenderaan rumi dan maknanya.

Doa adalah salah satu senjata atau kekuatan umat Islam. Oleh itu, dalam Islam sangat diperlukan untuk memulakan sesuatu dengan doa seperti doa naik kenderaan.

Membaca doa naik kenderaan adalah salah satu amalan yang sering dilakukan oleh Nabi SAW. Ini bertujuan untuk diberi rasa aman dan selamat semasa memandu. Atas sebab ini, setiap umat Islam digalakkan untuk sentiasa berdoa kepada Allah SWT ketika menaiki kenderaan.

Doa menjadi sangat penting bagi umat Islam kerana ia memberikan banyak kebaikan. Allah swt juga menyeru kita untuk sentiasa berdoa kepada-Nya seperti dalam firman-Nya:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ٱدۡعُونِيٓ أَسۡتَجِبۡ لَكُمۡۚ

Maksudnya:

“Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina”

(Al-Ghafir : 60)

Doa Naik Kenderaan Darat

Seperti yang dijelaskan di atas, oleh itu kita sebagai umat Islam adalah idea yang baik untuk membaca doa sebelum naik kenderaan.

Tujuannya adalah untuk memohon keselamatan oleh Allah SWT, dan untuk mengamalkan sunnah Nabi SAW.

Kerana Nabi pernah berdoa semasa memandu. Doa sebelum naik kenderaan adalah seperti berikut:

سُبْحَانَ الَّذِىْ

Subhaanalladzi

سَخَّرَلَنَا هَذَا

sakhoro lana hadza

وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِيْنَ

wa ma kunna lahu muqrinin

وَاِنَّآ اِلَى رَبّنَا لَمُنْقَلِبُوْنَ

wa innaa ilaa robbina lamunqolibuun

Maksud doa naik kenderaan di atas iatu:

“Maha Suci Tuhan yang telah menundukkan semua ini (kenderaan) bagi kami padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya (13) dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami” (14)

(Az-Zukhruf : 13 & 14)

Dalam sejarah yang disebutkan ketika Nabi (saw) duduk di atas kenderaannya, Nabi (SAW) bertakbir 3 kali, hamdalah 3 kali dan tahlil sekali.

Selepas itu, Nabi bersandar di belakangnya dan ketawa dan berpaling kepadanya (Ibn Abbas) sambil berkata:

“Tidak sekali-kali seorang muslim memandu kenderaannya, lalu melakukan seperti apa yang telah kulakukan, melainkan Allah Swt. memandang ke arahnya dengan tertawa (penuh rida) sebagaimana aku tertawa kepadamu”.


Doa Naik Kenderaan Laut

Selain doa sebelum naik kenderaan darat seperti ketika melakukan perjalanan dengan bot laut, umat Islam digalakkan untuk membaca doa-doa berikut:

بِسْمِ اللّٰهِ مَجْرٰ۪ىهَا وَمُرْسٰىهَا

Bismillaahi majreehaa wa mursaahaa.

 اِنَّ رَبِّيْ لَغَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ 

inna robbii laghofuurur rohiim.

Maksud doa naik kenderaan laut di atas iaitu:

“ Dengan nama Allah yang menjalankan kenderaan ini berlayar dan berlabuh sesungguhnya Tuhanku Maha Pemaaf lagi Pengasih.”

(Hud : 41)

Adapun sirah yang berkaitan dengan doa ini.

Ini berdasarkan kisah sebagaimana hadith daripada Ali bin Rabi’ah:

Aku melihat Amiral Mukminin Sayyidina Ali mendapat seekor haiwan sebagai tunggangannya. Semasa Sayyidina Ali menginjakkan kakinya di pelana, beliau menyebut nama Allah  سِبْـمِ اللهِ.

Sesudah berada di atas tunggangannya beliau bertahmid الْحَمْـدُ لله. Kemudian membaca doa سُـبْحانَ الّذي سَخَّـرَ لَنا هذا وَما كُنّا لَهُ مُقْـرِنين، وَإِنّا إِلى رَبِّنا لَمُنـقَلِبون  yang bermaksud:

“Maha Suci Engkau yang menundukkan semua ini untuk kami, padahal sebelumnya kami tidak mampu menguasainya dan sesungguhnya hanya kepada kami akan kembali kepada Tuhan kami.”

Kemudian, Sayyidina Ali tertawa. Lalu aku pun bertanya kepadanya.

“Wahai Amirul Mu’minin, mengapakah tuan tertawa?” lalu dijawab oleh sayyidina Ali, “Aku melihat Rasulullah SAW melakukan sama seperti yang aku lakukan tadi, lalu beliau tertawa.

Aku (Saidina Ali) pun bertanya kepada Baginda SAW, ‘Mengapa kamu tertawa, wahai Rasulullah SAW?’ Jawab Baginda,

‘Sesungguhnya, Tuhan kagum kepada hambaNya yang berdoa, Wahai Tuhanku! Ampunilah dosa-dosaku, dan dia menyedari hanya Allah sahaja yang dapat mengampuni segala dosa.’

(Riwayat Tarmizi, Kitab Syamail Al-Muhammadiyyah)

Amalan Sunnah Dalam Perjalanan

amalan sunnah naik kenderaan

Disepanjang perjalanan antum disunnahkan membaca takbir ketika bertemu kawasan mendaki dan membaca tasbih apabila menuruni kawasan bukit tetapi makruh menyaringkan suara bacaan tersebut.

Pastikan juga diri antum sentiasa berfikiran positif dan tenang. Bersedialah dan berwaspada dengan perkara-perkara yang di luar jangka dan bakal berlaku seperti kemalangan, kesesakan dan sebagainya. Banyakkan bersabar dan elakkan dari mengeluar kata-kata negatif yang akan menjerumus antum bersifat yang dibenci Allah (SWT).

Paling baik jika antum basahkan bibir dengan memuji-muji nama Allah (SWT) dan berselawat kepada Rasulullah ﷺ. Pasang zikir-zikir, istighfar dan selawat di dalam kenderaan.

Dan paling penting, sentiasa ingat dan berharap kepada Allah (SWT) semoga perjalanan antum selamat.

مَآ أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذۡنِ ٱللَّهِ‌ۗ

وَمَن يُؤۡمِنۢ بِٱللَّهِ يَہۡدِ قَلۡبَهُ ۥ‌ۚ 

وَٱللَّهُ بِكُلِّ شَىۡءٍ عَلِيمٌ۬

Maksudnya:

“Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah dan sesiapa yang beriman kepada Allah, maka Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar) dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.”

(Surah al-Taghabun 64: Ayat ke-11)

Adakah anda sudah jelas dengan penerangan ini?

Saya berharap anda mendapat input yang jelas mengenai doa naik kenderaan.

Jika anda mempunyai apa-apa persoalan yang ingin ditanya berkaitan topik ini, anda boleh lakukannya pada ruangan komen di bawah.

Categories Doa

Leave a Comment