Doa Ketika Hujan

Dalam Islam kita sebagai umat-Nya digalakkan untuk berdoa apabila turun hujan, apabila hujan lebat, hujan lebat disertai petir dan selepas hujan reda. Ini adalah satu bentuk rasa syukur dan meminta perlindungan supaya apabila hujan ia tidak membawa bahaya.

Imam Shafi’i telah meriwayatkan di dalam kitab al-um dengan sanad mursal, daripada Nabi SAW, beliau berkata, “Carilah doa-doa yang dimakbulkan, iaitu ketika pertemuan dua tentera, waktu iqomah, dan ketika hujan.

Oleh itu, kami akan berkongsi dengan anda doa mustajab ketika hujan yang boleh anda amalkan.

Panduan doa ini juga dipermudahkan dengan bacaan rumi untuk membantu sesiapa yang mengalami kesukaran membaca tulisan arab.

Mari kita mulakan . . .

Doa Ketika Turun Hujan

Apabila hujan, anda boleh membaca doa ini supaya kedatangan hujan boleh membawa manfaat daripada bencana.

اللَّهُمَّ صَيِّباً ناَفِعاً

Bacaan dalam Rumi:

Allahumma shoyyiban naafi’an

Maksudnya:

“Ya Allah, bawalah hujan kepada kami yang berguna”. (HR. Bukhari Muslim)


Doa Ketika Hujan Lebat

Terdapat juga doa ketika banjir dan ujan lebat yang juga boleh digunakan semasa hujan lebat untuk diberi keberkatan dan perlindungan. Berikut adalah bacaan doa hujan lebat yang boleh dipanjat:

اللَّهُمَّ حَوَالَيْنَا وَلاَ عَلَيْنَا ، اللَّهُمَّ عَلَى الآكَامِ وَالظِّرَابِ ، وَبُطُونِ الأَوْدِيَةِ ، وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ 

Bacaan dalam Rumi:

“Allahumma hawalaina wala ‘alaina, Allahumma ‘alal akami wa adhirabi, wa buthunil auwdiyati, wamanabitisyajari.” 

Maksudnya:

“Ya Allah turunkan hujan ini di sekitar kami jangan di atas kami. Ya Allah curahkanlah hujan ini di atas bukit-bukit, di hutan-hutan lebat, di gunung-gunung kecil, di lembah-lembah, dan tempat-tempat tumbuhnya pepohonan.” (HR. Bukhari Muslim)


Doa Ketika Hujan Lebat dan Petir

Solat Lafazkan hujan lebat disertai dengan kilat agar sentiasa dilindungi oleh Allah SWT. Berikut adalah doa hujan disertai dengan kilat:

سُبْحَانَ الَّذِي يُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ وَالْمَلَائِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِ

Bacaan dalam Rumi:

Subhaanalladzii yusabbihur ro’du bihamdihi wal malaaikatu min khiifatih.

Maksudnya:

“Maha suci Allah yang dengan memuji-Nya bertasbih lah halilintar dan juga para malaikat kerana takut kepada-Nya.” (HR. Imam Malik)


Doa Murah Rezeki Ketika Hujan

Berdoalah apabila hujan supaya kebaikan dan keberkatan akan bertambah, dan semakin banyak manfaat. Anda juga boleh berdoa murah rezeki ketika hujan, berikut doanya:

قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا أَنْزِلْ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِنَ السَّمَاءِ تَكُونُ لَنَا عِيدًا لِأَوَّلِنَا وَآخِرِنَا وَآيَةً مِنْكَ ۖ وَارْزُقْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

Bacaan dalam Rumi:

Qāla ‘īsabnu maryamallāhumma rabbanā anzil ‘alainā mā`idatam minas-samā`i takụnu lanā ‘īdal li`awwalinā wa ākhirinā wa āyatam mingka warzuqnā wa anta khairur-rāziqīn

Maksudnya:

“Wahai Tuhan kami, turunkanlah kepada kami hidangan dari langit yang pada hari kejatuhan itu akan menjadi pesta bagi kami, bagi orang-orang yang bersama-sama kami dan yang datang sesudah kami, dan tanda kekuasaan-Mu. Berilah kami rezeki, dan kamu adalah pemberi rezeki yang utama”. (QS. Al-Mâ’idah: 114).


Doa Setelah Turun Hujan

Bacalah doa ini selepas hujan supaya keberkatan akan sentiasa bersama kita.

مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللـهِ ورَحْمَتِهِ

Bacaan dalam Rumi:

“Muthirnaa bifadhlillahi wa rahmatihi.”

Maksudnya:

Diturunkan kepada kami hujan berkat anugerah Allah dan rahmat-Nya. (HR Bukhari)


Sunnah Ketika Hujan

Sunnah Ketika Hujan
Sunnah Ketika Hujan

Berikut adalah beberapa sunat yang disyorkan apabila turun hujan:

1. Merasai hujan

Anas menceritakan: “Kami bersama-sama Rasulullah pernah ditimpa hujan, lalu Rasulullah menyinsing pakaiannya sehingga hujan mengenanya.” Kami bertanya, “Wahai Rasulullah, kenapa Tuan lakukan hal ini?’ Jawab Nabi: “Kerana hujan tadi mahkluk yang baru Allah ciptakan.” (Hadis Riwayat Muslim)

2. Tidak mengutuk hujan, angin dan seumpamanya

Ada seorang lelaki mencela angin, lalu Baginda mendidiknya: “Janganlah kamu mencela angin, sesungguhnya angin hanya menurut perintah-Nya. Sesiapa yang mencela sesuatu sedangkan ia tidak berhak terhadap celaan tersebut, laknat itu akan kembali kepadanya.” (Hadis riwayat al-Tirmizi)

3. Berdoa apabila mendengar guruh dan petir

Ibn Umar berkata bahawa apabila mendengar petir dan guruh, Nabi pun berdoa (yang bermaksud):

“Ya Allah, janganlah Engkau membunuh kami dengan kemurkaan-Mu dan janganlah menghancurkan kami dengan azab-Mu, ampunkanlah kami sebelum itu.” (Hadis riwayat Ahmad dan al-Tirmizi)

4. Mengambil kesempatan untuk doa memohon hajat

Terdapat beberapa waktu dan tempat yang mustajab doa, antaranya ketika hujan. Diriwayatkan Nabi SAW bersabda: “Dua doa yang tidak ditolak, semasa azan dan di bawah hujan.” (Hadis riwayat al-Hakim)

5. Memohon untuk diberi kebaikan dan menjaga yang buruk kerana angin, hujan dan seumpamanya.

Apabila merasakan angin, Nabi akan berdoa: “Ya Allah, aku memohon kebaikannya dan apa kebaikan yang ada untuknya, dan apa kebaikan yang telah kamu utuskan kepadanya, dan aku berlindung dari keburukannya dan keburukan yang ada padanya dan keburukan yang telah kamu berikan kepadanya.” (Hadis riwayat Muslim)


Itu adalah beberapa doa yang boleh anda amalkan ketika hujan, semoga apa yang kami kongsi dapat memberi manfaat kepada anda. InsyaAllah aamiin.

Categories Doa

Leave a Comment